Tuesday, May 8, 2012

Ayah Mertua

Saya seorang ibu rumah tangga yang baru menikah. Suami saya, Jim dan aku tinggal di rumah sederhana kita, suatu tempat di negara bagian Kentucky. Saya 19 tahun, baru keluar dari sekolah tinggi, dan Jim adalah insinyur sipil, tujuh tahun lebih tua dari saya, bekerja untuk sebuah perusahaan konstruksi yang membangun jembatan jalan raya antar negara. Kami bertemu enam bulan lalu, dan langsung jatuh cinta dengan satu sama lain. Itu adalah cinta pada - situasi pertama-penglihatan, dan kami menikah setelah tiga minggu. Orangtuaku mencoba untuk mencegah saya dari komitmen perusahaan sedemikian singkat, tapi kami tegas untuk menjadi suami dan istri sesegera mungkin. Ini adalah upacara yang baik, semua kerabat, teman dan kenalan hadir, ucapan selamat kami. Aku masih perawan ketika aku berjalan ke altar. Semua orang berharap kita kebahagiaan. Pada malam pertama kami, Jim mengambil keperawanan saya di sebuah kamar motel di mana kita menghabiskan sebagian besar bulan madu kami, beberapa ratus mil dari rumah. Dia bercinta kepada saya beberapa kali sehari, dan saya mulai belajar bagaimana membuat seorang pria (suami saya) bahagia di tempat tidur. Staminanya tidak berkurang setelah kami kembali ke rumah, jadi kami terus melakukan hubungan seks sering. Kami liar jatuh cinta.

Saya bertemu Jim ayah Harry ketika Jim mengajak saya makan malam di rumahnya saat kami hanya terlibat. Ibu Jim telah meninggal beberapa tahun lalu, dan dia tidak memiliki saudara atau saudari. Jadi, Harry tinggal sendirian di rumahnya. Harry adalah seorang montir mobil. dan memiliki stasiun layanan. Sejak awal, Harry menunjukkan kasih sayang yang intens (atau bunga bisa saya katakan) ke arah saya, selalu memanjakan saya. Perasaan saya bersama. Saya sangat menyukainya. Namun, dari waktu ke waktu, saya telah menemukan bahwa sikapnya terlalu kontroversial dengan saya. Kadang-kadang, ia merasa paha saya sengaja, dan menunduk menatap belahan dadaku di setiap kesempatan yang didapatnya. Aku membiarkannya dengan permainan berbahaya nya.

Suami saya memiliki gaji yang bagus, dan kita sendiri rumah kami (diberikan kepada kita oleh orang tua saya sebagai hadiah pernikahan) tanpa hipotek, dua mobil. Kami memiliki hidup yang bagus.

Aku pirang alami, 5 '5'', £ 105, dengan pengukuran: 34-21-35. Saya memiliki payudara ceria kecil dengan puting berwarna mawar. Saya selalu agak agak malu-malu, tidak berpengalaman, dalam hal seksual. Tapi, dengan bantuan dari suami saya, saya mulai menikmati kegiatan perkawinan di tempat tidur.

Jim dan aku bercinta dua kali sehari, setidaknya. Pada akhir pekan, kami telanjang di rumah dan setiap kali kami bersanggama penisnya keras.

Selama siang hari ia berada di kantor, saya menyibukkan diri dengan pekerjaan rumah tangga. Kadang-kadang, aku pergi keluar dengan teman-teman saya untuk bersenang-senang girlie bersalah.

Semua baik-baik saja sampai suatu hari suami saya memberitahu saya bahwa dia harus meninggalkan saya sendirian untuk jangka waktu tertentu. Jim sementara dialihkan ke situs lain konstruksi dua ribu mil dari rumah. Saya akan ditinggalkan sendirian, tanpa dia, selama tiga bulan. "Bagaimana saya akan bertahan ketidakhadiran Anda dalam tiga bulan?" Aku menangis.

"Kenapa Sayang, hanya tiga bulan saya akan membawa Anda dengan saya jika saya bisa menemukan akomodasi yang sesuai.. Namun, mereka mengatakan, itu adalah neraka suatu tempat, bahwa kita akan langsung ke gurun itu.?"

"Aku akan sangat merindukanmu." Aku menangis.

"Ann, Anda selalu dapat bergantung pada Harry Dia akan mengurus apa pun yang Anda butuhkan.."

"Jim, tapi ... tapi ... aku sudah terbiasa dengan ... baik saya lakukan. Tidak tahu bagaimana menjelaskan hal ini kepada Anda."

"Maksudmu seks?" Jim disarankan.

"Yah, sebagai Sebenarnya, ya aku. Terbiasa memiliki Anda bersama saya setiap malam. Saya perlu untuk dicintai, saya harus dielus. Aku harus ..." Aku mencari kata yang tepat.

"Kacau?" Dia lagi membantu saya.

"Ya." Apakah jawaban yang lemah lembut saya.

"Dengar Ann Kami akan melambat, beberapa hari.." Dia balas. "Pasangan menikah tidak terus melakukan hal itu dua kali sehari selama seumur hidup mereka."

"Tapi aku kecanduan berhubungan seks setiap hari Jim, jangan tinggalkan aku.." Aku menangis lagi.

"Ann, masuk akal saya akan mengajarkan Anda cara untuk mendapatkan bersama sementara saya pergi.."

"Apa itu?"

"Pernahkah Anda mendengar tentang masturbasi?"

"Saya tidak akan melakukannya." Aku menolak gagasan itu, keras. "Bagaimanapun, itu tidak akan menjadi seperti hal yang nyata."

"Tenang Sayang Aku akan memastikan bahwa kita dapat menemukan cara untuk membantu Anda ketika aku pergi.."

"Apa yang akan?"

"Kami mungkin mempertimbangkan untuk menemukan Anda seorang kekasih."

"Oh, tidak ... pasti ada ... Bagaimana kau bisa begitu ceroboh bahkan menyarankan saya sesuatu seperti itu?" Aku terus menangis.

"Ann, kau ingin aku berhenti dari pekerjaan saya?"

"Tidak"

"Jika saya menolak pergi ke pos saya ditugaskan untuk, mereka akan memecat saya saya akan kehilangan pekerjaan saya.. Bagaimana saya dapat menemukan pekerjaan lain membayar sebanyak satu ini?"

"Oh Tuhan. Bagaimana saya bisa hidup tanpamu?"

"Ini hanya tiga bulan."

"Tiga bulan terdengar seperti keabadian."

"Apakah kau mencintaiku sebesar itu?"

"Ya, kau tidak tahu?" Aku berlari ke dia dan kami berciuman dengan penuh gairah. "Aku akan mati tanpa Anda Anda hidup saya, suami saya, satu-satunya pria aku dicintai dan akan pernah cinta sampai aku mati. Oh cintaku membawaku ke tempat tidur, bercinta dengan saya..."

"Pada satu kondisi Anda harus. Mengatakan kata yang tepat."

"Kata Apa hak?"

"Apa kau ingin aku lakukan untuk Anda?"

"Bercintalah ..."

"Bukan itu, Sayang." Dia menggoda.

Saya percaya, saya merah terang di wajah. "Oke. Bawa aku ke tempat tidur dan fuck aku."

Dia mencium dan menjilat bibirku seolah-olah ia ingin membersihkan kotoran kata empat huruf yang tersisa pada mereka.

Dia mengambil tanganku dan menuntunku ke lantai atas.

Aku melepas gaun saya dan dari celana dalamku. Dia selalu lebih suka melihat aku telanjang, maka ia menyalakan semua lampu di kamar tidur ketika aku sedang membuka penutup tempat tidur. Saya berbaring di tempat tidur kaki saya berpisah. Dia datang kepada saya, langsung mencium vaginaku.

"Katakan padaku nama bagian tubuh saya mencium sekarang." Dia tersenyum nakal.

"Oh, Sayang. Tolong. ... Tolong jangan membuat saya berbicara kotor Aku sangat malu.." Aku mengeluh.

"Aku ingin kau menjadi wanita bebas aku ingin kau mengatakan hal-hal secara terbuka.. Aku suamimu.

Ayo sekarang. Malam ini aku akan membuat Anda berbicara kotor. Anda akan berbicara seperti pelacur. Seorang istri yang baik harus menjadi wanita luar, dan seorang pelacur di tempat tidur. "

"Kau ingin aku menjadi pelacur?"

"Di tempat tidur ya." adalah perintah yang keras.

"Oke Sayang. Aku akan mencoba."

"Bagian mana dari tubuh Anda saya mencium sekarang?" Dia mengulangi pertanyaannya.

"Kau mencium vaginaku."

"Kau tahu betul itu bukan jawaban yang saya harapkan."

"Tolong beri aku Sayang beberapa waktu Jangan desak aku.. Aku akan melakukan apa pun yang Anda inginkan. Tapi harap bersabar." Aku memohon.

"OK Ann.. Aku akan menunggu Ketika saya kembali dari padang gurun, saya berharap untuk menemukan pelacur di tempat tidur saya.."

Dia mount saya, mulai memompa penisnya di dalam vagina saya dengan stroke yang mendalam.

Pada hari berikutnya ia membawa sebuah kotak terbungkus kertas biasa.

"Buka madu." Dia tersenyum. "Ada beberapa mainan dalam, untuk membuat Anda sibuk sementara aku pergi."

Aku merobek paket untuk melihat. Dalam kotak, ada beberapa item aneh bahwa saya tidak ada dikenal sampai saat itu.

"Apa ini?" Saya bingung.



"Yang satu ini adalah dildo, Anda dapat masukkan ke dalam vagina Anda ketika Anda tidak dapat memiliki hal yang nyata." Dia melanjutkan menjelaskan. "Dan, ini adalah vibrator listrik, berjalan pada baterai Anda dapat menggunakannya pada klitoris Anda.. Saya yakin itu akan membuat beberapa sensasi di vagina Anda untuk membuat Anda datang. Yang lain adalah tali-on-dildo untuk Anda jika Anda perlu untuk bertindak sebagai seorang pria. "

"Oh, Jim Anda memalukan saya, lagi."

"Jangan konyol aku ingin kau pergi ke atas dan masturbasi.. Aku berjanji tidak akan mendekati Anda. Anda dapat yakin bahwa Anda tidak akan terintimidasi oleh kehadiran saya. Hanya merasa bebas, pergi tidur dan bermain dengan mainan baru Anda. "

"Oke Sayang. Tapi aku ingin kau datang bersamaku Tunjukkan saya bagaimana melakukan masturbasi. Aku belum pernah melakukannya sebelumnya.."

Kami berdua sedang telanjang di tempat tidur, dengan mainan yang berserakan di sekitar kita.

"Yang mana yang Anda ingin mencoba terlebih dahulu?"

"Itu satu." Aku menunjukkan vibrator.

Dia menyerahkan tabung plastik panjang, dan membantu saya untuk memasukkan ke dalam vagina saya. Ketika itu sepenuhnya, ia menyalakan saklar. Vibrator mulai bersenandung di depts saya.

"Bagaimana Anda seperti itu?"

"Yah, aku tidak tahu Oh Jim mari bercinta.. Saya tidak ingin orang-plastik dingin di saat aku sudah di sini." Aku memohon padanya.

"Anda harus tahu bagaimana meyakinkan saya untuk melakukan itu padamu."

"Ya, aku tahu." Aku mengalah. "Fuck me Fuck me dengan Sayang bahwa ayam indah Anda.." Saatnya telah tiba bagi kita untuk mengatakan "Sayanora", seperti dikatakan di lagu lama. Ada banyak air mata dan ciuman. Dalam hidupnya yang singkat menikah dengan saya, saya harus berpisah dari suami tercinta untuk pertama kalinya.

"Jangan menangis Ann Saya ingin mengingat kau tersenyum.."

"Saya tidak dapat membantu, Sayang Aku akan merindukanmu.."

"Hanya ingat apa yang saya ajarkan kepada Anda minggu lalu." Dia menghibur saya "Masturbasi bermimpi Anda melakukannya dengan saya Cobalah untuk menyulap beberapa gambar erotis dalam pikiran Anda, dan menggunakan mainan dalam kotak yang kuberikan padamu.."

"Tapi itu bukan hal yang nyata." Aku mengeluh.

"Lalu, menemukan diri seorang kekasih." Jim melanjutkan. "Dengar Ann, aku bukan orang cemburu Merasa bebas untuk melakukan apa yang Anda anggap terbaik.."

"Ya Tuhan. Jangan menyarankan saya itu lagi." Aku menolak.

"Dengarkan aku, Sayang aku ingin kau bahagia. Jangan salahkan saya jika Anda tidak dapat menemukan keberanian untuk main-main saat aku pergi.."

"Jadilah Jim masuk akal, bagaimana saya bisa pergi keluar dan menemukan seorang pria Bagaimana dengan reputasiku Apakah Anda? Ingin mencari istri Anda dikenal sebagai pelacur di sekitar sini?"

"Saya tidak peduli bagaimana Anda dikenal oleh orang lain aku mencintaimu Ann.. Mengapa Anda tidak menelepon George ... ingat ini bestman dalam pernikahan kami.? Sekali, ia mengaku pada saya bahwa dia naksir Anda. Hanya meneleponnya dan mengundangnya makan malam Lihat apa yang terjadi.. "

"Sudahlah." Aku memotongnya.

"OK. Semuanya mengatakan Good Bye madu.."

"Good Bye. Berhati-hatilah."

"Kamu juga"

Dia pergi. Dia pergi.

Hari pertama dan kedua cukup mudah, tetapi pada yang ketiga, aku frustrasi (seksual) sebagai tubuh saya mulai merasakan kurangnya seks itu telah digunakan untuk begitu banyak.

Pada hari itu, sahabatku, Cecile datang mengunjungi saya.

Dia telah hampir seperti saudara saya. Dia adalah orang yang santai dan sangat populer di kalangan pria, tapi perubahan nya pacar sangat sering. Cecile dan aku telah menjadi teman ketika kita hanya anak-anak. Kami pergi ke sekolah bersama-sama, selalu teman kelas. Aku bercerita tentang hal yang saya tidak akan berpikir berdiskusi dengan ibu atau ayahku. Dia juga, sering mengaku pada saya rahasia-rahasianya, mencintai, dan penderitaan. Aku menikmati perusahaannya sehingga saya akan membatalkan rencana saya yang lain setiap kali dia menelepon.

Ini adalah salah satu kesempatan yang Cecile datang untuk menyelamatkan saya. Aku menawarkan diri untuk menceritakan tentang dilema saya. Ketika kami duduk bersama di sofa kita di ruang tamu kami, menyeruput kopi, aku bernapas lucu dan sangat gatal di antara kedua kakiku.

"Oh Cecile, aku sangat khawatir." Aku mengeluh.

"Jadi, Anda kecanduan rasa indah bersama seseorang yang Anda cintai."

"Saya rasa begitu Sekarang, suami saya sedang pergi,. Dan aku merasa sulit untuk menemukan relief seksual, tubuh saya sangat membutuhkan begitu banyak."

"Apakah Anda mempertimbangkan, untuk mencobanya setidaknya ... untuk membuatnya dengan seorang wanita?"

"Tentu saja tidak aku. Bukan lesbian. Jangan bilang kau ingin pergi tidur dengan saya."

"Yah ... mengapa tidak?"

Kurasa aku punya beberapa perasaan hangat ke arahnya, tapi saya tidak pernah berpikir mereka seksual di alam. Cecile dan aku pergi banyak tempat bersama-sama. Belanja, film, acara-acara sekolah dan kelas olahraga. Saya sangat menikmati menjadi temannya (tapi bukan pacarnya).

"Saya lebih suka untuk melupakan saran Anda Saya seorang wanita menikah, dan saya mencintai suami saya sangat saya tidak akan mengkhianatinya dengan baik pria atau wanita.." Cecile duduk bersandar dengan mata tertutup; lebih rileks dari yang pernah melihatnya.

"Apakah dia cemburu?"

"Tidak Tapi ..."

"Apakah dia memberikan izin untuk tempat tidur orang lain?"

"Yah, dia semacam menyarankan agar saya bisa menemukan seorang laki-laki ... Tapi aku tidak akan melakukan ini padanya itu adalah perzinahan.. Ini adalah dosa."

"Ini tidak tepat perzinahan jika Anda pergi tidur dengan seorang wanita saya tidak bisa membuat Anda hamil, misalnya.."

Dia menawarkan untuk menciumku tapi aku ragu-ragu di undangan. Dia bertanya padaku bagaimana saya pikir saya akan melewati tiga bulan. Dia mengatakan bahwa aku memiliki tubuh besar dan, gagasan itu benar-benar berubah dia untuk bercinta denganku. Saya sangat senang tapi saya tidak memiliki cukup keberanian untuk menyerah Cecile berguling dan meletakkan lengannya di atas saya dengan wajahnya sangat dekat ke wajahku dan menciumku. Itu adalah ciuman basah yang sangat lembut dan saya tidak merasa diintimidasi. Aku duduk di sana masih sampai dia pindah lagi untuk menjilat cuping telinga kiri saya. Aku gemetar dan harus bergegas ke kamar mandi untuk cuci muka. Saya pikir, saya melintasi garis di sana. Saya dihapus celana basah saya, dan mulai untuk menggosok vaginaku. Aku merasakan femininitas saya pada jari telunjuk saya, menemukan bahkan lebih membangkitkan gairah. Aku datang ... jari sendiri, memvisualisasikan kami berdua di tempat tidur bersama-sama.

Ketika saya kembali dari kamar mandi, dia mengeluh rasa sakit di bahunya. Aku mulai memijat punggungnya, merasakan otot-otot rileks perusahaan dalam genggaman saya. Aku merasakan sentakan besar pertama dalam vagina saya ketika tangan saya datang dalam kontak dengan sisi lembut payudaranya. Ketika saya bekerja turun ke bawah, aku berhati-hati untuk tidak menyentuh daerah antara pipinya. Saya bekerja pada kakinya dan kemudian kakinya. Usaha saya pasti senang, karena dia terengah-engah. Ketika aku selesai, ia ingin segera pergi, memberitahu saya bahwa dia bisa terbawa (tanpa sadar), memaksa perjalanan dengan saya.

Itu segera setelah dia pergi, aku masturbasi lagi.

Pada suatu hari musim panas, (satu minggu setelah kepergian suamiku) ayah mertua saya datang Harry mengunjungi saya.

"Halo, Ann. Bagaimana kabarmu?" Dia memelukku tersenyum.

Aku mencium pipinya. "Hai, Harry, Saya mencoba untuk melakukan beberapa pekerjaan rumah."

"Apakah Anda peduli jika saya membawa Anda ke restoran dan kemudian kita bisa pergi ke suatu tempat untuk menari."

"Love to." Aku menerima mudah.

Dia berjanji untuk membawa saya pada sekitar 06:00, dan pergi.



Dia membawa saya ke restoran favorit saya di mana saya bertemu dengan suami saya enam bulan lalu, relatif sepi, romantis, menghadap danau. Bukan jiwa sekitar malam itu. Kami memesan makanan ringan, dan makan diam-diam. Dia membuat lelucon kecil tentang pekerjaannya. Aku mendengarkan dengan cermat.

Harry ingin tahu apakah saya ingin pergi ke suatu tempat di mana kita bisa menari. Saya tidak berharap untuk menemukan diri dalam suasana romantis dengan ayah mertua, tapi aku menerima tawaran untuk tidak terlihat kasar. Kami pergi ke sebuah bar di mana mereka bermain musik ringan. Setelah beberapa gelas (anggur putih) saya mengumpulkan cukup keberanian untuk pergi ke lantai dansa dengan dia. Dia menaruh lengannya di sekitar saya, kami mulai bergoyang sesuai dengan irama musik romantis.

Kemudian, aku merasakan kekerasan itu, tumbuh terhadap selangkangan saya. Aku berusaha menjaga jarak dari tubuh berotot. Tapi ia memegang saya erat dalam pelukannya, dan aku terus memimpin di lantai dansa untuk waktu yang lama.

"Apakah Anda ingin pergi ke luar untuk beberapa udara segar?" datang sebagai lega.

"OK."

Kami berjalan keluar, berpegangan tangan.

Di kebun yang gelap, dia memimpin saya ke sebuah tempat terpencil, di mana ia menarik saya untuk dirinya sendiri. Kami berciuman. Aku meleleh pada awalnya, menerima lidahnya di dalam mulutku. Saya menemukan situasi aneh membangkitkan, dan kemudian aku benar-benar datang hidup, mengisap lidahnya dan menekan tubuh kecil saya terhadap dia. Dia mengambil rambut panjang di tangan kanannya dan menarik kepalaku ke belakang, tapi tidak kasar. Aku terkesiap, tapi jelas bahwa saya menyukainya. Dia mendorong lidahnya jauh ke dalam tenggorokan saya saat ia memegang kepala saya kembali seperti itu, dan dengan tangan kirinya, ia mengangkat rok pendek saya dan merasa vagina saya tertutup dengan celana yang tipis.

Tangannya harus menemukan tempat yang basah pada selangkangan saya. Dia menyingkirkan celana saya dan meluncur jari telunjuknya ke bagian paling pribadi saya seperti yang saya mengerang keras

"Tolong, Harry tidak" mendorong saya tangannya. "Aku putri Anda."

"Kenapa apa? Salahnya?" Dia menyeringai. "Kau cukup menggoda, Ann."

Aku berbalik dan mulai menangis.

"Saya tidak bisa," kataku, "aku bisa tidak melakukan ini untuk suami saya. Aku hanya tidak bisa saya pikir. Aku bisa, dan saya benar-benar ingin, tapi aku tidak bisa. Maafkan aku. " Air mata mengalir dari mataku, di bawah sinar bulan. Dia berdiri diam, sejenak saat aku terisak dan mencoba untuk mengatur napas.

"Tolong, membawaku pulang." Aku berbisik.

"OK, Anda berbalik saya dan kemudian Anda menolak saya." Dia pahit. "Mari kita pergi."

Ketika kami sampai di rumah saya, ia memarkir mobil, dan menawarkan untuk datang ke pintu dengan saya.

"Aku akan mengantarmu ke pintu Anda," katanya. Ada alarm dalam pikiran saya. Dia tampaknya akan menentukan untuk merayu saya, malam itu.

"Tidak, tolong aku. Baik-baik saja. Tidak perlu."

"Tapi aku bersikeras, itu adalah tugas saya untuk memastikan keselamatan Anda."

Di pintu, aku meraba-raba dengan tombol. Dia membawaku dalam pelukannya dan menekan paha di antara saya, membiarkan saya merasa kejantanannya kakiku, menekan dirinya terhadap vaginaku. Dia memelukku erat-erat, meremas pantat saya, dan geser jari-jarinya ke arah vaginaku.

Akhirnya saya berhasil membuka pintu, dan kami berada di dalam.

Saat aku berjuang untuk membebaskan diri, ia merasa payudara saya, dan berusaha menciumku. Dia brutal, merobek gaunku.

"Jangan melawan, jalang aku akan bercinta Anda.. Tidak peduli, apa yang Anda lakukan, Aku akan menaruh penisku ke dalam vagina Anda."

Aku menangis dan menendang. "Tolong, Harry. Jangan lakukan ini padaku. Jangan membuat saya menderita saya putri Anda.. Bagaimana Anda bisa nafsu setelah tubuh saya?" Aku memohon.

"Jangan melawan aku Kamu adalah pelacur sedikit panas, dan Anda akan menyukainya Ketika aku sudah selesai dengan Anda.." Dia terkekeh. Dia merobek bra saya, meninggalkan payudaraku terekspos. Aku mencoba untuk menutupi mereka dengan tangan. Lalu ia pergi untuk celana saya. Ketika saya benar-benar telanjang, ia membawaku ke ruang tamu kami. Dia cepat-cepat menanggalkan pakaiannya sendiri, sementara aku duduk lumpuh di lantai.

"Oh tidak. Tuhan." Aku tak berdaya. Dia di atasku, menarik kaki saya terpisah.

"Jangan tidak disiapkan melawan, buka kaki Anda." Dia memerintahkan.

Dia dimasukkan penisnya ke vagina saya dan mulai merendam dalam dan stroke keluar penuh semangat.

"Anda panas pelacur kecilku Apakah Anda merasa bagaimana ketat vagina Anda menikmati penisku?."

"Tapi ... tapi ... itu adalah dosa."

"Siapa yang peduli?" Dia terus memompa kemaluannya.

Tak lama, aku mengerang dengan kesenangan.

Dan ia datang dengan klimaks shuttering, mengosongkan dirinya ke kedalaman saya.

"Bagaimana Anda seperti itu?" Harry bertanya.

"Mmm ... itu bagus ..." Aku bergumam.

"Mengapa Anda memberi saya waktu yang sulit Mengapa Anda begitu tahan pada awalnya?"

"Tapi, saya hanya mengkhianati suamiku ... aku suka meskipun ... Aku bingung, Harry Kau luar biasa.."


"Anda adalah pelacur kecil panas, Ann, seperti yang telah saya pikir, dari awal ... hari aku melihat Anda pertama Anda adalah salah satu dame seksi.. Selalu, aku sudah tahu."

"Kurasa, kau benar aku seorang pelacur.. Aku tidak layak menjadi istri Jim."

"Jangan konyol saya tidak mengangkat anak saya untuk menjadi sombong cemburu.. Apakah dia pernah memberitahu Anda bahwa Anda adalah untuk tetap setia kepada-Nya?"

"Tidak"

"Anda lihat Tidak perlu khawatir.." Katanya. "Mulai sekarang, aku akan datang kepada Anda setiap sekarang dan kemudian, untuk mengurus Anda."

"Yah, aku tidak tahu ..."

"Aku akan bercinta lagi, begitu bola saya dibebankan Ini tidak akan mengambil lebih dari beberapa jam.. Aku akan mengunjungimu besok." Dia mengenakan pakaiannya dan pergi, meninggalkan saya merasa bersalah dan berdosa.

Pada hari berikutnya, Cecile menelepon saya dan menyarankan untuk bertemu di sebuah restoran untuk makan siang. Aku cepat-cepat memakai beberapa pakaian dan pergi ke tempat di mana kita harus bertemu.

Sebelum lama, Cecile muncul.

"Hai, Ann."

"Hai Cecile." Sambil tersenyum, aku mengangkat dan memberinya ciuman persahabatan di pipi.

"Kau tampak sedikit terganggu ... apa?."

"Oh Cecile, Anda tidak akan percaya apa yang terjadi padaku semalam."

"Ceritakan tentang hal itu." Dia penasaran.

"Itu terjadi kepada saya Akhirnya, aku melakukannya.. Maksud saya, saya pergi ke tempat tidur ... tidak, sebenarnya kita melakukannya di lantai, di ruang tamu kami. Oh, aku merasa kotor, bahkan mengingat insiden itu." Aku terengah-engah.

"Maksudmu, kamu telah melakukannya Aku senang, tapi Anda menolak untuk tidur dengan saya hanya hari lainnya.."

"Maaf, jika saya hurted perasaan Anda ini berbeda Aku hampir diperkosa oleh ayah mertua.."

"Hampir?" Dia bingung.

"Yah ... semacam diperkosa Pertama saya menolak sedikit.. Tapi, pada akhirnya, saya menyukainya. Aku jatuh gairah tubuh saya yang dibutuhkan dari seorang laki-laki ... bahkan jika ia adalah ayah mertuanya. "

Aku menceritakan semua tentang saya dan ayah mertuanya.

"Kau masih tidak mau melakukannya dengan saya?" Cecile bertanya.

"Mari kita pulang, dan biarkan aku membuatnya untuk Anda."

"Maksud Anda, Anda akan pergi tidur dengan saya?"

"Kurasa begitu." Aku tersenyum nakal.

Di depan perapian kami (dua perempuan muda) telanjang. Aku mengulurkan tangan dan memijat payudaranya kecil di tangan saya dan mengambil putingnya menonjol di antara bibirku, satu setelah yang lain. Tubuh kita begitu halus, menyentuh bersama-sama. Semuanya mengalir begitu baik, tetapi saya tidak pernah bermimpi untuk menjadi ini indah. Aku hanya melakukan apa yang aku ingin lakukan ... Aku telah memutuskan, saya tidak akan kembali. Sebelum lama kami berada di posisi enam puluh sembilan dan lidahku melesat lebih basah diantara kakinya. Lidahnya thrusted masuk dan keluar dari vagina panas saya dengan semangat tak tahu malu. Aku datang dan datang, gelombang kenikmatan mencapai jari kaki saya. Aku berhenti menjilati saya dan hanya berbaring di sana untuk beberapa waktu. Cecile telah pindah dan meringkuk melawan saya dengan tangannya bertumpu pada payudara saya terengah-engah dan bibirnya ringan mencium leherku. Ketika aku bisa, aku berbalik dan menciumnya dalam-dalam. Kami bergerak terpisah dan saling memandang.

"Apakah Anda punya dildo atau sesuatu?" Cecile bertanya.

"Bahkan, saya lakukan." Aku menjawab. "Jim membawa kotak diisi dengan item untuk membantu saya melupakan kesepian saya."

Cecile mengirim saya ke lantai atas untuk set vibrator. Dia bilang ketika kita menambahkan bahwa dalam percintaan kami, akan mendapatkan lebih menarik sebagai pussies kami harus diisi. Itu adalah kotak set Jim telah memberi saya sebelum dia pergi. Aspek paling menarik dari situasi itu, tali on dildo. Aku benar-benar menginginkan bercinta yang baik dari teman lesbian saya. Ketika saya membawanya turun, aku tidak membuang waktu dan mengeluarkan dildo dari kotak dan menawarkan untuk meletakkannya pada dirinya. Dia pergi gila dengan ide fucking saya seperti seorang pria. Setelah benar dikenakan kedewasaan buatan, sulit untuk mengetahui apakah teman saya adalah "dia" atau "dia". Dia menempatkan saya pada lutut saya dan siku, pantat saya dibesarkan untuk menyambut kekasih saya dari belakang. Aku suka merasakan stroke dan tangan saat mereka menjelajahi lebih dari pinggulku. Dengan di belakang saya, fucking saya, menyebabkan saya orgasme pikiran bertiup.

Aku menidurinya juga, tapi tidak senyaman dia melakukan saya. Aku tidak suka laki-laki.

Kita juga suka saling mengawasi masturbasi lain. Ada banyak mainan kecil di dalam kotak, bagi kita untuk mencari cara untuk kesenangan diri kita sendiri.

Setelah itu, kami pergi untuk mandi, bersama-sama. Aku memuja segala sesuatu tentang Cecile. Cara dia memandang, merasa, mencium, dan mencicipi. Aku berlutut di depannya untuk melahap vagina. Saya senang karena celah di wajahku. Aku bisa mengawasinya tweak puting dan merasa menggoyangkan pantat nya erat-erat saat ia bergerak klitorisnya di lidahku. Akhirnya, Cecile datang, tapi aku terus menjilati dan menempel di lidah saya yang mendalam tentang dirinya. Lalu, aku menemukan diriku menjilati brengsek nya. Aku bercinta dengan lidahku dalam-dalam selama beberapa waktu dan kemudian kagum karena saya merasakan klimaks lagi. Dia seperti kucing liar ketika dia membalik tubuhku dan menyerang belakang saya.

Setelah kami kering sendiri, masih telanjang, kami pergi ke tempat tidur bersama-sama. Aku mengambil vibrator listrik dan dimasukkan ke dalam vaginanya. Aku duduk di tempat tidur dan merasakan lingga masih dalam dirinya. Aku menyalakan saklar dan mulai menyetubuhinya pelan-pelan. Aku begitu dihidupkan. Kadang-kadang dia akan langsung saya dengan tangannya. Dia datang lagi dan kali ini dan kami berciuman dengan penuh nafsu. Aku kehilangan kepolosan akhir saya hari itu dan saya tidak menyesal bahwa saya pergi tidur dengan seorang wanita.
July 28, 2011 at 2:35pm · LikeUnlike · 2

cerita sex hot Di sisi lain, hampir setiap hari, Harry mengunjungi saya dan kami baik ke dalam affair panas kami. Lalu, ia mulai menghabiskan malam di tempat tidur (tempat tidur pernikahan kami yang awalnya milik Jim dan saya).

Suatu hari ia memergoki aku dengan cinta membuat Cecile.

Kami berada di posisi kami favorit 69 ketika tiba-tiba, pintu kamarku terbuka dan Harry masuk.

"Yah baik, lihat siapa di sini Kenapa kau tidak mengundang saya untuk menunjukkan?." Sementara Cecile dan

Aku buru-buru berusaha untuk menutup diri dengan lembaran.

"Dengar Harry Saya ingin menjelaskan ..." Aku bergumam.

"Tidak perlu penjelasan, Sayang Anda. Pelacur sedikit panas, dan penisku tidak cukup untuk Anda."

"Harry, silahkan pergi." Tapi dia terus menanggalkan pakaiannya.

"Tunggu Ann." Cecile kata. "Mungkin akan lebih menarik bergabung dalam kesenangan."

"Tentu, Sayang." Dia tersenyum nakal. "Aku akan bercinta kalian berdua."

Dia menyelinap ke mencakup antara kami berdua, berciuman Cecile pertama kemudian bibirku.

"Mari kita bersenang-senang." Dia serak. "Apa yang Anda dua wanita adalah kurangnya ayam pus Setiap harus diisi dengan kekerasan laki-laki untuk membuatnya merasa baik.." Cecile naik di atas dia dan memegang penisnya dengan kuat dengan tangan kanannya dimasukkan ke dalam vaginanya.

"Oh Tuhan Anda. Begitu besar." Dia tersenyum. "Anda beruntung untuk memiliki seorang pria sebagai ayahmu mertua serta seorang kekasih."

"Apa Neraka." Pikirku. "Oke, kekasih, saya ingin berbagi ayam juga."

"Jadilah Ann pasien yang saya akan fuck isi badan hidup dari Anda ketika saya selesai dengan cewek ini.. Apa madu nama Anda?"

"Aku Cecile." Sementara dia terus memompa pinggulnya pada kejantanannya.

"Senang bertemu Anda." Harry tersenyum. "Bukan situasi yang tepat untuk pengenalan formal, tapi aku Harry, ayah-mertua ke teman panas Anda."

Dia kemudian, menempatkan kita pada posisi merangkak dan membawa saya dari belakang ketika jari vaginanya Cecile itu.

"Oh, Harry, kau luar biasa." Aku mengerang. "Terus fucking saya, ayah. Cecile, saya ingin Anda bermain dengan payudaraku seperti yang dilakukannya padaku." Dia memenuhi segera.

Harry mengeluarkan kemaluannya keluar dari vagina saya ketika saya hendak datang.

"Ayah ... tolong jangan bawa keluar Masukan it in Fuck me, kekasih.." Aku mendengkur.

"Beg aku." Dia menuntut, membelai kemaluannya dengan tangannya.

"Tolong," aku memohon, "mengisi saya, saya harus merasa kau datang dalam diriku."

Pada saat itu, ia membenamkan kemaluannya dalam diriku lagi, kemudian mengecam beban setelah beban mendalam datang panas di dalam diriku.

Letusan pertama dipicu klimaks saya. Aku melolong kenikmatan saya sebagai vagina saya mengepalkan organ raksasa dalam kejang setelah pemerahan kejang itu dengan lahap.

Setelah itu, kita, kami bertiga beristirahat berdampingan di tempat tidurnya. Sementara Cecile mengangkat penisnya lagi. Bahkan pincang itu mengesankan. Iseng-iseng, ia mulai lari tangannya sepanjang panjangnya.

Perlahan-lahan, alat lagi mulai meningkat.

Dia mulai menjilati cockhead lengket, lalu menaruhnya di mulutnya. Harry mulai fingering, menganga saya, datang lubang diisi.

Pada saat dia ereksi sepenuhnya, Cecile telah terjepit kemaluannya ke bagian belakang mulutnya, dan sejauh tenggorokan saat ia bisa mendapatkannya. Meskipun demikian, beberapa dan lebih terjebak keluar. Sementara itu, jari-jari Harry kenikmatan vaginaku. Tiang besar telah membuka saya begitu banyak sehingga ia segera dikuburkan empat jari di lubang diisi datang, dan klitorisku terjepit saya dengan ibu jarinya.

Pada akhirnya, dia datang dalam mulut Cecile, yang ia ditransfer hati-hati, ke tambang. Kami berbagi keberanian Harry, mulut kita dimeteraikan bersama, lidah mendorong air mani kembali, dan sebagainya.

"Sumpah, kalian berdua, panas wanita." Dia mengatakan kepada kami. "Bagaimana kalau kita bertemu lebih sering di masa depan?"

Aku mulai terbiasa. Semua frustrasi saya hilang.

Setiap hari, aku melihat ke depan untuk kedua Cecile dan Harry datang ke rumah saya dan kami melakukan hubungan seks tanpa hambatan.

Ketika waktu, suami saya menelepon saya, memberitahukan dia akan kembali. Saya menyambut dia di pintu gerbang taman kami, dengan tangan terbuka. Dia memarkir mobil, dan turun. Kami berpelukan, berciuman penuh gairah.

"Bagaimana kau Sayang Apakah kau merindukanku?"

"Baik, dan bagaimana Anda?"

"Ann, aku perlu bercinta sekaligus." Dia mengatakan antara ciuman. "Saya tidak punya hubungan seks selama tiga bulan terakhir bola saya akan meledak.."

Aku mengambil tangannya dan kami berjalan ke rumah kami.

"Bagaimana Anda Apakah Anda? Menemukan diri seorang pria untuk mengurus Anda?" Dia bertanya.

"Aku akan kuceritakan nanti." Aku menjawab. "Pertama, mari kita berurusan dengan keadaan darurat."

Kami pergi naik ke kamar tidur kami. Aku cepat-cepat melepas gaun saya. Meletakkan di ranjang telanjang, saya mengajak dia di atas saya. Kakiku luas, vaginanya basah Aku menunggu ayam keras untuk memasuki saya.

La memasukkan kejantanannya sepenuhnya dalam diriku, ujungnya menyentuh rahimku.

Dia mulai memompa dengan cepat dalam dan keluar stroke.

"Fuck me Jim Persetan vagina panas,. Dengan ayam indah Anda." Aku mengerang.

"Apakah vagina Anda lewatkan penisku begitu banyak?" Dia berkata dengan suara serak.

"Ya ... ya ... ya saya inginkan. Merasa kepala ayam Anda pada pembukaan rahim saya. Penuhilah aku dengan datang Anda, membuat saya hamil." Aku gila dengan nafsu. "Taruh bayi dalam diriku."

"Saya melakukan yang terbaik."

"Saya ingin menjadi seorang ibu saya ingin saya bengkak payudara dengan susu.. Aku akan membiarkan Anda makan pada payudaraku ketika saya mulai laktat."

"Sumpah, Anda kepanasan." Jim takjub gairah saya.

"Panggil aku nama, Sayang." Aku menuntut.

"Apa yang harus saya menghubungi Anda?" Dia fucking saya marah.

"Panggil aku pelacur ... pelacur ... pelacur ... panggil aku pelacur, panggilan saya kotor nama, oh, fuck me Jim." Aku menangis dalam ekstasi.

Jim luar kendali. Dia datang keras. Vagina saya mengepalkan sekitar organ itu memerah dia dengan kejang berjalan di rahimku.

Kami meletakkan berdampingan mencoba mengatur napas kami.

"Ann, apa yang terjadi padamu? Kau luar biasa."

"Aku rindu laki-laki saya Dalam beberapa saat, aku akan mengisap ayam Anda.. Tapi, pertama-tama Anda harus berhenti memanggilku Ann."

"Oke pelacur,. Meletakkan mulut whorish Anda di penisku, dan memberi saya kepala yang baik." Penangkapan dengan permainan saya.

Aku turun kepadanya, mengambil ayam tenang nya penuh dalam mulutku. Menggoda dengan lidahku aku cepat-cepat punya dia keras lagi. Aku mengisap di atasnya seperti ada lagi hari esok. Saya mencoba untuk mengambil semua di dalam mulutku. Akhirnya mengelola untuk deepthroat tiang, ia mengosongkan bebannya langsung turun ke perutku.

Dia terkejut menemukan saya begitu berpengalaman di tempat tidur.

"Ohh. Ann, kau luar biasa, di mana kau belajar mengisap ayam seperti itu Anda praktis yang mendalam-tenggorokan saya?." Jim bertanya.

"Aku sangat merindukanmu."

"Dan semua bicara kotor? Anda tidak bisa mengucapkan kata" bercinta "ketika aku meninggalkan Anda tiga bulan lalu."

"Saya pikir Anda seperti itu Anda selalu ingin aku bicara kotor.." Saya mencoba untuk menjelaskan perilaku nakal saya kepadanya.

"Aku Sayang senang, akhirnya Anda menjadi begitu liar dalam hal seksual."

"Saya tidur sekitar saat Anda sedang pergi."

"Apakah Anda mengaku bahwa Anda pergi tidur dengan pria lain?"

"Ya."

"Siapa dia?" Dia lebih penasaran daripada marah.

"Saya tidak tahu."

"Apa maksudmu Anda tidak bisa mengatakan siapa yang kacau Anda.? Mengapa tidak?"

"Oh, Jim. Aku sangat malu Bagaimana kau memaafkan aku?. Saya pikir Anda harus menceraikan aku. Aku melakukan perzinahan."

"Ayo pelacur, katakan siapa kekasih Anda."

"Aku pergi tidur dengan seorang wanita." Aku lebih santai. Dia mengambil itu baik.

"Dengan seorang wanita saya tidak? Percaya kau."

"Kemudian, dengan seorang pria, dan aku berada dalam threesome dengan mereka berdua."

"Oh Tuhan Anda. Luar biasa." Dia menatapku dengan takjub. "Siapa pria itu?"

"Harry."

"Harry Maksudmu? Anda kacau ayahku?"

"Ya" Aku tersenyum seksi.

Dan kemaluannya hard rock untuk ketiga kalinya. Kami menghabiskan sepanjang hari dan malam, terus bersanggama.

Hari berikutnya, Jim membawa saya ke rumah ayahnya.

"Hai, Ayah."

"Hai anak, hai Ann Senang Anda telah datang aku menyiapkan makanan yang enak.. Hanya bertanya-tanya bagaimana makan semuanya sendiri.."

Dia mengundang kami ke meja. Kami memiliki berbagai hidangan baik, diguyur dengan banyak anggur California merah.

Setelah makan malam, kami tinggal di meja, menyeruput kopi kami.

"Ann, mengaku kepada saya bahwa Anda menidurinya sementara aku pergi" kata Jim blak-fakta-ly.

"Ya, dia sangat kesepian dan saya merasa tanggung jawab saya untuk menghibur dia."

"Terima kasih untuk menjaga perusahaannya."

"Dia mengajarkan saya banyak." Saya menambahkan.

"Ayah, apakah Anda ingin menidurinya, malam ini?" Jim bertanya ayahnya.

"Apakah kau ingin aku?" Harry menanyaiku.

"Well, ya ... tapi aku ingin memiliki kalian berdua dengan saya malam ini Apakah mungkin bagi saya untuk menjadi kacau oleh kalian berdua ... ayah dan anak?."

"Tentu saja sayangku." Harry melompat di ide saya. "Dan itu tidak akan menjadi pertama kalinya bagi kami ... Jim dan aku Di masa lalu,. Kami lakukan wanita yang sama bersama-sama ketika ia masih kecil dan aku mengajarinya bagaimana bercinta." Harry membual.

"Oh, Tuhan saya. Sudah berpikir basah tentang kalian berdua lakukan padaku." Aku mulai melepas baju saya.

"Apakah dia memberitahu Anda, dia di tempat tidur untuk threesome dengan aku dan Cecile, bahwa cewek panas, gadis teman nya?" Harry bertanya Jim.

"Ya ayah. Aku mencintainya bahkan lebih, menemukan begitu liar nya."

"Mari kita pergi ke atas dan memberikan fuck keluarga kerasnya Lihatlah, dia begitu panas.."

Jim membawaku, istri telanjang, dalam pelukannya ke tempat tidur ayahnya. Bersama-sama mereka membaringkan saya di tempat tidur. Harry menaruh kemaluannya di mulut saya, sebagai Jim turun pada saya.

"Go mudah pada penisku, Anda pelacur murah, saya ingin mencoba semua tiga lubang sebelum Anda datang." Harry dinyatakan.

"Apakah Anda fuck pantatnya sebelumnya?" Jim bertanya-tanya.

"Tidak, kan?"

"Tampaknya dia memiliki satu wilayah perawan terakhir menjadi kacau. Apakah Anda ingin mencobanya dulu?" Jim ditawarkan pantatku kepada ayahnya.

"Anda suaminya, Anda pergi ke depan." jawaban Harry.

"Aku mengambil keperawanannya pada malam pernikahan kami saya pikir,. Aku akan meninggalkan pantatnya kepada Anda." Jim bersikeras.

"Baiklah-baik saja.. Saya akan menjadi orang pertama untuk melakukan nya secara anal." Harry kebobolan. Akhirnya, memutuskan siapa yang akan meniduriku di pantat, mereka mulai mempersiapkan diri saya untuk sodomi pertama saya.

Jim melewati botol Vaseline untuk ayahnya, dari meja samping tempat tidur.

Aku berlutut di tempat tidur, dada saya ditekan ke dalam kasur. Vagina saya benar-benar terkena laki-laki saya. Harry bebas menerapkan krim dingin ke dalam anus saya. Dia disesuaikan saya, pantat saya dibangkitkan, kaki saya sedikit terbuka, pipi pantat tersebar luas baginya.

"Tolong, fuck ass saya, saya membutuhkan begitu buruk.." Aku mendengar diriku berkata. Aku merasa tangan Harry di pinggul saya, dan merasakan ujung penisnya pada pintu belakang saya. Dia menekan ke dalam diriku, dan aku mendengus pada rasa sakit dan kesenangan. "Oh ya," erangku, mendorong ke arahnya. "Isi pantatku dengan ayam Anda."

Aku menoleh saya sehingga Jim bisa melihat wajahku, ekspresi nafsu ketika Harry dipompa kemaluannya ke dalam diriku. Tubuhku bergetar dengan ekstasi, dan aku mendorong ke arahnya. Harry mulai fuck me lebih keras, dan saya bertemu dorong setiap dengan salah satu saya sendiri. Orgasme pertama saya merobek tubuh saya. Nuansa pantatku bergetar sekitar kemaluannya berujung Harry ke tepi, dan ia mulai datang, menembak ke dalam diriku. Ia ditarik keluar dari anus saya, dan tali terakhir menetes nya turun, ketika aku berbalik hati-hati dan menjilat dia bersih. Dia roboh di sampingku di tempat tidur, menutup matanya.

"Nak, Anda yakin memiliki pelacur nyata sebagai seorang istri."

"Ya, dan aku bangga padanya." Jim menjawab ayahnya. "Sekarang, giliran saya untuk menidurinya." Dia menempatkan saya di punggung saya dan naik di atas saya. Aku membantu kemaluannya, ke dalam vagina basah saya.

"Lihatlah dia, ayah Bagaimana mengepalkan vagina sekitar penisku. Pernahkah Anda bertemu wanita lain yang suka bercinta begitu banyak?."

"Terus terang, tidak." Harry mengakui. "Kita harus melakukan sesuatu sebelum ia menjadi pelacur tersibuk di kota."

"Saya pikir, kita harus membuatnya hamil, segera." Jim menyarankan, sementara ia fucking saya keras.

"Aku mau menanggung bayi Harry." Aku menawarkan. "Jim, aku akan memberikan adik atau saudara."

"Ini akan menjadi besar jika saya punya kakak." Jim mengatakan. "Ketika dia menjadi tua cukup, saya bisa memperkenalkan dia ke menyenangkan keluarga kecil kami."

"Bagaimana kita bisa yakin, itu akan menjadi seorang gadis?" Aku bertanya dengan manis.

"Kita tidak bisa." Dia mengeluarkan kemaluannya keluar dari vagina saya dan memasukkannya ke dalam mulutku. "Setidaknya, biarkan aku pastikan, saya tidak akan menjadi ayah." Dia mulai ejakulasi dalam, terhadap amandel saya. Dia menuangkan sejumlah air mani berlebihan bagi saya untuk makan. Setelah beristirahat pendek, mereka bergantian fucking saya dalam setiap posisi yang mungkin.

Beberapa hari kemudian kami mendengar itu, Harry dan Cecile memutuskan untuk menikah. Jim dan aku berharap mereka kebahagiaan, dan didukung sepenuhnya keputusan mereka.

Sahabatku sekarang ibu mertua.

Urusan tidak senonoh kami dipromosikan dari Threesome ke foursomes.

Kadang-kadang mereka mengunjungi kami untuk pesta keluarga di rumah kami. Kadang-kadang aku dan Jim membalas.

Partai favorit kami dimulai dengan aku dan Cecile, bercinta di karpet, di depan perapian, sementara dua laki-laki menonton. Kemudian Harry fucks saya di depan Jim dan Cecile.


sumber:http://www.facebook.com/pages/cerita-sex-hot

No comments:

Post a Comment

Post a Comment